Skip to main content

Keunikan Adat-istiadat Suku Bugis


sarajokoceria.blogspot.com
Suku Bugis adalah sekelompok etnis yang pada awalnya mendiami beberapa daerah di Sulawesi Selatan dengan ciri utama dari bahasa Adat Istiadat yang khas yang berberda. Banyak cerita mengenai asal-usul mengenai suku bugis mulai dari karya sastra I La Galigo hingga legenda “To manurungnge” memberikan pengertian tersendiri dari suku tersebut. Bugis secara umum terdiri dari suku-suku yang lebih kecil yang mendiami wilayah Pare-pare, Barru, Sidrap, Pangkep, Pinrang, Bone, Sinjai, Soppeng dan Wajo.
Saat ini, Suku bugis sudah dapat ditemui diseluruh penjuru Indonesia bahkan beberapa wilayah di asia. Hal ini disebabkan oleh nenek moyang suku bugis yang terkenal dengan jiwa perantau yang luar biasa, membuat mereka berhasil bertahan hidup dan tumbuh di negeri orang. 
Suku bugis memiliki berbagai macam keunikan Adat-istiadat, diantaranya adalah kesenian, seperti yang dilansir dari www.gurupendidikan.com (19/01/17) berikut ini adalah beberapa kesenian  di suku bugis :
1. Tari Paduppa Bosara

sumber : dunia-kesenian.blogspot.co.id

Tari Padupa Bosara merupakan tari selamat datang dari Suku Bugis, ketika orang bugis kedatangaan tamu,  senantisa menghidangkan tari Paduppa Bosara sebagai tanda kehormatan.
2. Tari Pakarena

sumber : nationalgeographic.co.id

Tari Pakarena Merupakan tarian khas Sulawesi Selatan, Tarian ini pada awalnya hanya dipertunjukkan di istana kerajaan, namun dalam perkembangannya tari Pakarena lebih memasyarakat di kalangan rakyat bugis. Tari Pakarena memberikan kesan kelembutan, Hal tersebut mencerminkan watak perempuan yang lembut, sopan, setia, patuh dan hormat pada laki-laki terutama pada suami.
3. Tari Ma’badong

sumber : victorsumua.blogspot.co.id

Tari Ma’badong hanya diadakan pada saat upacara kematian. Penari membuat lingkaran dengan mengaitkan jari-jari kelingking, Penarinya bisa pria atau wanita,  Mereka biasanya berpakaian serba hitam, namun terkadang memakai pakaian bebas karena tarian ini terbuka untuk umum. Tarian ini yang hanya diadakan pada upacara kematian ini hanya dilakukan dengan gerakan langkah yang silih berganti sambil menyayikan lagu kadong badong. Lagu tersebut syairnya berisikan riwayat manusia mulai dari lahir hingga mati, agar arwahnya  diterima di alam baka. Tarian Badong bisanya belansung berjam-jam, bahkan kadang ada juga yang berlansung semalam suntuk.Tarian Ma’badong bisanya dibawakan hanya pada upacara pemakaman yang lamanya tiga hari tiga malam khusus bagi kaum bangsawan di daerah Tana Toraja Sulawesi Selatan.
4. Tarian Pa’gellu

sumber : landorundunkopi.blogspot.co.id

Tari Pagellu merupakan salah satu tarian dari Tana Toraja yang di tampilkan untuk menyambut pahlawan yang kembali dari medan perang dengan membawa kegembiraan.
5. Tari Mabbissu

sumber : tempolagu.blogspot.co.id

Tari Mabissu merupakan tarian bissu yang biasanya dipertunjukkan ketika upacara adat. Para penarinya bissu (orang yang kebal) yang selalu mempertontokan kesaktian mereka dalam bentuk tarian komunitas bissu bisa kita jumpai didaerah pangkep,  sulawesi selatan.
6. Tari Kipas

sumber : indonesia-tourism.com

Tari kipas Merupakan tarian yang memrtunjukan kemahiran para gadis dalam memainkan kipas dengan gemulai alunan lagu.
7. Gandrang Bulo

sumber : budaya-indonesia.org

Gandrang Bulo merupakan sebuah pertunjukan musik dengan perpaduan tari dan gendang. Kata Gandrang Bulo sendiri diambil dari perpaduan dua suku kata, yaitu gendang dan bulo, dan jika disatukan berarti gendang dari bambu
8. Kecapi

sumber : travel.kompas.com/2013/11/10/1056415/Denting.Kecapi.Maros

Kecapi Merupakan sala satu alat musik petik tradisional Sulawesi Selatan, khusunya suku Bugis., Menurut sejarahnya kecapi ditemukan atau diciptakan oleh seorang pelaut sehingga betuknya menyerupai perahu. Kecapi, biasanya ditampilkan sebagai musik pengiring pada acara pejemputan para tamu pada pesta perkawinan,  hajatan, dan acara ulang tahun.

Comments

Popular posts from this blog

Backlink Infolutim

Suku Kajang AmmaToa Salah Satu Suku yang Ditakuti di Dunia

sumber : boombastis.com Kajang adalah suku yang berada di kabupaten Bulukumba Sulawesi Selatan. Namun perlu diketahui, kajang di bagi dua yaitu kajang dalam (ammatoa) dan kajang luar (orang-orang yang berdiam di sekitar suku kajang yang relative modern). Daerah kajang luar adalah daerah yang sudah bisa menerima peradaban teknologi seperti listrik, berbeda halnya dengan kajang dalam yang tidak dapat menerima peradaban, itulah sebabnya di daerah kajang dalam tidak ada listrik. Apabila kita ingin masuk ke daerah kawasan ammatoa kita tidak di perbolehkan memakai sandal ataupun kendaraan dan harus menggunakan pakaian berwarna hitam.
sumber : boombastis.com Daerah Kajang (ammatoa) juga terkenal dengan hukum adatnya yang sangat kental dan masih berlaku hingga sekarang. Mereka menjauhkan diri dari segala sesuatu yang berhubungan dengan modern tidak hanya itu mereka juga tidak menggunakan kompor gas seperti masyarakat biasanya tetapi melainkan mereka menggunakan kayu bakar untuk alternatife mas…